jump to navigation

Pemeriksaan lisensi software di bandara Soekarno Hatta (HOAX)? Juni 16, 2008

Posted by Voip Murah in Pendapat.
Tags: , ,
6 comments

Berikut email yang diforwardkan ke saya beberapa waktu yang lalu mengenai adanya pemeriksaan (razia) dari pihak keamanan bandara kepada penumpang yang membawa laptop :

Hari Kamis tgl 29 Mei 2008 di bandara Soekarno Hatta telah dilakukan pemeriksaan terhadap para calon penumpang yang membawa komputer. Kepada mereka yang komputernya terinstallasi software-software tidak berlisensi, dilakukan sidang di tempat dan dikenakan denda sebesar Rp 9.500.000,- per komputer. Selanjutnya komputer ditahan dan harus ditebus di polres yang telah ditentukan.

Menurut info yang didapat, pemeriksaan komputer ini telah dilakukan selama seminggu oleh aparat kepolisian beserta tim HAKI di bandara, cafe-cafe dan tempat umum lainnya.

Kejadian ini disaksikan langsung oleh pak Rahmat Saptadirdja (Xsis) dan pak Bima Kurniawan (Anabatic) yang akan melakukan perjalanan melalui bandara Soekarno Hatta.

Kepada rekan-rekan yang menggunakan komputer notebook, harap berhati-hati dalam menggunakan komputernya di tempat umum dan segera melegalisir software-software yang digunakan atau menghapus software yang tidak legal.

Komentar :
Saya pada Tanggal 10 Juni 2008 yang lalu melakukan perjalanan udara menggunakan jasa bandara Soekarno-Hatta Terminal II Domestic Departure penerbangan pagi jam 6.30. Walau hati saya agak was-was akan berita di atas dimana malam sebelumnya saya menghapus/meng-unintall beberapa program tidak berlisensi di laptop saya. Hanya untuk jaga-jaga bila nanti razia benar-benar diberlakukan.
Namun alhamdulillah tidak ada razia atau pemeriksaan yang berarti dari pihak bandara hanya pemeriksaan biasa, x-ray dan metal detector. Namun saya yakin tidak akan ada pemeriksaan karena waktu itu rush hour semua calon penumpang bergegas memasuki terminal, men’stripe’ koper dan segera ke counter check-in, bila memang ada pemeriksaan akan terjadi protes besar-besaran dari calon penumpang dan berdampak dengan keterlambatan penerbangan mereka.

Setuju tidak setuju

Sebagai warganegara yang baik tentunya harus setuju bahwa penggunaan software harus menggunakan yang berlisensi resmi. Namun kalau memang razia ini betul-betul dilaksanakan, nyata-nyata sekali pemerintah RI seperti “kambing congek” dari kepentingan negara-negara lain, dalam hal ini Amerika Serikat sebagai negara produsen Microsoft Windows (Bill Gates) yang tentunya sangat dirugikan dengan merebaknya windows tidak berlisensi resmi.

OK mungkin apabila kita membeli notebook, tentunya juga termasuk dengan Windows berlisensi resmi, bagaimana dengan program-program yang lain seperti Acrobat Reader, Office, photosoft dan program pendukung lainnya. Saya yakin hampir 90 % pengguna notebook meng-install program tanpa lisensi.

Bagaimana petugas bandara membuktikan bahwa program/windows itu tidak berlisensi resmi dengan waktu yang singkat?

Saran :

– Sebaiknya mengunakan software/program berlisensi untuk menghindari razia dan tuntutan pidana di kemudian hari.

– Hapus/Un install software/program yang tidak berlisensi atau setidaknya delete short cutnya dari desktop sehingga tidak terlalu mencolok sewaktu PC/notebook start up.